Buat Baik Dibalas Baik

Harap maklum, ini bukanlah entry ulangan mengenai Karma sebelum ni. Mungkin ada kaitan, tapi aku nak ulas dari perspektif yang berbeza. Ohh mungkin yang berbeza cuma bahasa penyampaian, mungkin kah? T__T

Buat baik dibalas baik. Ungkapan ini cukup sinonim dengan kita waktu sekolah rendah dulu. Cikgu cakap kita kena buat baik dengan semua orang, nanti orang lain buat baik juga dengan kita. Benarkah cikgu? Tapi cikgu tapi cikgu (dialog budak sekolah rendah), macam mana kalau orang yang kita buat baik buat jahat kat kita pula? Ohh tidak, buat jahat jangan sekali kata cikgu. Patut la macam-macam kes melibatkan murid dan cikgu sekolah sekarang ni berlaku, disebabkan kegagalan memahami maksud sebenar ungkapan itu mungkin, buat jahat bukan sekali, tapi berkali-kali. -_-"



Kenapa perlu buat baik? Kerna Baik ada seorang kawan nama dia; Buruk (bukan Beruk). Muka Buruk sebijik macam muka Baik (Rujuk rajah di atas). Kadang-kala orang salah sangka ingatkan mereka berdua adik-beradik kembar seibu sebapa. Nak bezakan mereka berdua mudah sahaja, sorang ada gelang atas kepala (macam ring planet Uranus) dan sorang lagi ada sepasang tanduk comel. Nak lagi mudah kenal mereka berdua, lihat sahaja perangainya. Sikap Buruk jauh berbeza dengan sikap Baik, dimana sikapnya sangat teruk dan hodoh berbanding dengan nilai-nilai murni yang ditunjukkan oleh Baik. Maka, lebih ramai orang sukakan Baik daripada Buruk, walaupun Buruk ada pengikutnya sendiri.

Disebalik memahami teori baik dan buruk diatas, harus juga difahami bagaimana ungkapan diatas berfungsi. Buat baik dibalas baik tak bermaksud kau buat baik kat seseorang, orang tu akan buat baik juga pada kau (tipikal). Ohh tidak-tidak, silap tu. Mungkin kau buat baik dekat A, tapi A tak buat apa-apa (baik atau buruk) untuk balas kebaikan yang kau buat, tapi mungkin B, yang datang entah dari mana, buat baik pula kepada kau. Contoh situasi yang paling mudah ialah kau sedang memandu kereta, ketika itu kesesakan lalulintas sedang berlaku di jalanraya. Dalam keadaan bersesak-sesak itu, ada sebuah kereta di sebelah kiri jalan sedang berusaha untuk masuk ke line jalan kau. Dan kau dengan baik hatinya, berikan laluan kepadanya. (Ya, mungkin itu salah dia, sebab berada di sebelah kiri jalan, dan mungkin juga tidak, sebab mungkin dia kurang familiar dengan area jalan di situ.) Kemudian, di lain hari dan lain tempat, kau berada di situasi yang sama, kecuali kali ni kau yang berada di tempat pemandu yang terkial-kial ingin cuba masuk ke line jalan orang lain. Kemudian, ada pemandu lain yang dibukakan pintu hatinya untuk memberikan kau laluan. Maka, adakah kau dibantu oleh pemandu sama yang kau tolong sebelum ni? Tidak bukan? Tetapi dengan menolong orang lain, kau juga dibantu oleh orang lain, sama ada kau sedar atau tidak. Itulah yang aku cuba sampaikan, kita buat baik kepada orang lain, tapi belum tentu orang yang sama akan buat baik semula kepada kau (mungkin ada), malahan terdapat juga kemungkinan dia buat benda tak baik kat kau. Tapi ada orang lain, yang mungkin kau tak pernah terfikir dan terlintas langsung akan berbuat baik dengan kau, memberikan pertolongan kepada kau pada masa yang tak disangka-sangka.

Namun daripada kenyataan di atas, nampak sangat nak buat baik dengan harapan orang lain juga akan berbuat baik kepada kita. Dengan kata lain, mengharapkan balasan. Atau dalam kata mudahnya, perbuatan baik itu tidak ikhlas langsung, kerana mengharapkan suatu hasil atau balasan diterima daripada pihak yang satu lagi.

Bagi aku, nak buat baik, nak tolong orang, biarlah buat dengan seikhlas mungkin. Tak perlu harapkan apa-apa. Sebab bila kau buat baik dengan hati yang ikhlas, kau akan rasa suatu perasaan unik selepas kau tolong mereka, iaitu perasaan gembira dan seronok dapat membantu yang memerlukan. Dan bila rasa perasaan macam tu, rasa berbaloi-baloi bila dapat tolong orang. :)

Satu lagi, kalau boleh, tak perlu lah bagitau orang satu dunia kau dah buat baik dekat orang. Tu dah la tak ikhlas, riak dan takbur pula. Jangan kata pahala, dosa pula yang ditambah. Kan lebih baik jika tangan kanan yang memberi, tangan kiri langsung tak tahu. Cantik Betul tak?


* * *


Mulakan langkah pertama anda untuk berbuat baik pada hari ini, dengan klik iklan Nuffnang di sidebar sebelah kanan anda. Mungkin jika anda tekan sekarang, 3 - 4 rakan anda yang lain sedang klik iklan anda pada waktu yang sama (balasan berbuat baik). Mungkin juga lebih. Dan apa kata anda gandakan bilangan tersebut dengan mempromosikan kepada rakan-rakan anda untuk melawat blog buruk ini dan menggalakkan mereka untuk klik iklan tersebut. Tapi ditegaskan disitu, MUNGKIN sahaja. Mungkin tiada siapa-siapa pun nak klik iklan anda. Bila keadaan seperti ini berlaku, sila baca, fahami dan hayati semula entri ini, bahawa, kesimpulannya, buat baik hendaklah dengan hati yang tulus dan ikhlas, dan tidaklah mengharapkan sebarang balasan dari orang lain. Kekeke. :P

2 comments

Adam | October 25, 2010 at 12:36 AM

ada niat tersembunyi di situ. kehkeh..

aku dapat menghidunya

slay | October 25, 2010 at 12:54 AM

erk, mane ada. tu namanya menyelam sambil minum air. haha. perenggan last tu gurau2 je la. :P